Sabtu, 22 Mei 2021

DIET, VAKSIN, DAN MUDIK HARI RAYA IDUL FITRI 1442 H

Halo. Apa kabar semua?
Meskipun telat, aku mau ngucapin Selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin ya semua💗.

Hari ini, aku mau cerita soal pengalaman Diet aku selama bulan puasa, Vaksin Covid-19, dan Mudik Hari Raya Idul Fitri 1442 H kemarin.

-DIET-

Puasa tahun ini, aku gaterlalu ketat banget soal Diet, dan masih mau bebas buat cicip-cicip takjil, apa lagi ini pertama kalinya aku puasa di Jakarta, dan banyak banget takjil yang aku enggak temuin di kampung aku. Contohnya, Asinan Buah yang isinya nanas, timun, dan bengkuang, terus ada kerupuk kuning banjur bumbu kacang, rasanya seger banget. 😋 Belum lagi sop buah, dan teman-temannya (es milo, sirsak, alpukat, kelapa, melon, blewah) yang terkadang cuman ada di waktu bulan puasa. Maaf karena enggak foto, jadinya dari google aja ya. 

Asinan Buah (Sumber : idntimes.com)

Kerupuk Kuning Banjur Bumbu Kacang (Sumber : detik.com)

Kalau workout, waktu awal puasa aku coba buat workout sebelum berbuka puasa, tapi sama sekali enggak kuat, dan malah keleyengan, dan akhirnya stop. Aku coba lagi setelah terawih atau berbuka puasa, dan rasanya ini yang lebih nyaman, karena udah ada tenaga juga. H-2 Minggu Lebaran, aku lebih rajin lagi buat Workout hampir setiap hari. Awal puasa, berat badanku stuck dan selalu di angka 59kg atau 58 Kg. 

Jurnal Fat Secret

Waktu lebaran, aku enggak stock kue kering, tapi beli snack yang aku mau, dan kebetulan banget random nemu Coca-cola Zero Sugar di Mr.DIY, dan langsung beli 2 kaleng. hehe. Karena selama diet, aku pantangin banget buat minum-minuman soda.

Bersyukur juga ada turun sedikit, dari awal berat badanku 59kg, kemarin udah sempet nyentuh angka 56kg. Tapi kalau sekarang masih bolak balik 56kg-57kg 😅 Padahal targetku bisa sampe 55kg sebelum lebaran. Greget banget sebenernya pengen nyentuh ke angka 50kg. Hal yang masih aku keluhkan di Angka 56kg-57kg ini, paha aku masih besar :( masih dempetan, padahal maunya pahaku bisa social distancing juga. Semoga tahun ini bisa nyentuh Angka 50 (berharap dulu aja). Aaamiinn. 

-VAKSIN COVID-19-

Waktu Hari Minggu, Tanggal 11 April 2021 kemarin aku dijadwalin buat Vaksin Covid-19 Tahap 1 dari Perusahaan. Tempat Vaksinnya di Tennis Indoor Senayan. Alhamdulillah waktu itu kebagian jadwalnya yang terakhir-terakhir, jadi gaperlu antri, karena jadwal yang diawal, kuotanya lumayan banyak, dan liat update dari temen-temen harus sampai ngantri lama banget. Sebetulnya, aku lumayan takut juga terutama dengan effect samping yang mungkin timbul. 

Sebelum vaksin, ditanyain dulu pernah ada riwayat penyakit apa aja, dan diukur tekanan darah. Kalau normal, lanjut untuk vaksin. Aku kira vaksin bakal sesakit kaya waktu aku ambil darah untuk Medical Check Up, yang setelahnya tanganku biru bengkak, dan semingguan baru sembuh. 😔 Ternyata waktu di vaksin, rasanya  kaya digigit semut sedikit. Cuman setelahnya, lenganku pegel, karena itu disaranin juga sama Dokternya untuk suntik dilengan kiri. Selain pegel, yang aku rasain ngantuk banget. 

Vaksin Tahap II disarankan dilakukan 28 hari setelah Vaksin pertama, dan Vaksin Tahap II ku jatuh di Hari Sabtu, Tanggal 08 April 2021. Menurutku Vaksin yang ke-2 ini gaterlalu bikin tangan pegel, dan gabuat ngantuk. Oh ya, setelah vaksin, kita juga disuruh buat tunggu dulu diruang evaluasi selama 15 menit, kalau ngerasanya baik-baik aja, boleh langsung pulang. Senengnya petugas dan dokternya baik-baik dan ramah-ramah, jadi gabuat ngerasa tegang mau divaksin.

Ruang Evaluasi Vaksin Covid-19 - Tennis Indoor Senayan

-MUDIK-

Aku gamudik. Iya gamudik. Pertama kalinya aku ngerayain Hari Raya Idul Fitri diperantauan. Tapi, Alhamdulillah ketemu Ibu Kost yang baik banget. Shalat Ied aku sama beliau, beliau juga ngasih aku Makanan Hari Raya (Kupat, Sambel Goreng Ati Kentang, dan Ayam Kecap). Lumayan banget ngilangin rindu masakan mamah. Huhu. Sebetulnya sebelum tanggal larangan mudik, aku udah mau pulang, cuman karena aku harus tunggu Vaksin ku yang ke-2, jadinya aku batalin. Alhasil Lebaran Tahun ini Silaturahminya lewat Video Call dan dikost aja. 

Sekian ceritaku kali ini, Semoga Wabah Covid-19 ini segera berakhir, dan kita bisa hidup dengan normal lagi. Sehat-sehat ya semua. 

Terimakasih 💗

Salam, 




Tidak ada komentar:

Posting Komentar